Tuesday, February 28, 2017

Book Review: Rindu & Air Mata Di Ktzi'ot

Tajuk: Rindu & Air Mata Di Ktzi'ot

Penulis: 1. Azhadi Zain
            2. Moh Dat Molok

Menariknya Naskah Ini:
Naskah Rindu & Air Mata Di Ktzi'ot ini sebenarnya Patung Beruang beli pada tahun lepas dari BookCafe. Namun, Patung Beruang hanya mampu letak di rak buku tanpa sempat menatapnya. 

Minggu lepas, semasa sedang membelek buku-buku di rak, Patung Beruang terpandang naskah ini. Teruslah capai dan mula membaca walaupun pada masa itu dah sepatutnya masa untuk Patung Beruang tidur. 

Naskah ini membawa pembaca mengenali seorang lelaki Lebanon yang bernama Ibrahim Pasha. Ibrahim Pasha adalah anak yatim piatu dimana ibu ayahnya dibunuh oleh tentera Zionis ketika beliau masih bayi. Namun, tanpa diduga, seorang tentera Zionis yang masih mempunyai sifat perikemanusiaan, bernama Noah, telah menjumpai beliau dan menyeludup Pasha dari sisa kemusnahan peperangan. 

Pada hening waktu malam, Noah, dalam keadaan berjaga-jaga terus menuju ke rumah Nati Hajaj, kakaknya yang berbangsa Yahudi. Noah menyerahkan Pasha kepada Nati Hajaj dan terus berlalu meninggalkan mereka berdua. 

Nati Hajaj adalah seorang wanita Yahudi yang berhati mulia. Beliau membesarkan Pasha sebagai seorang Muslim, dengan penuh kasih sayang. Nati Hajaj berjiran dengan keluarga Yetin, yang banyak membantu beliau dari segi kewangan sehinggalah urusan pendidikan Pasha. 

Pasha membesar bersama-sama dengan Anastasya Yetin dan seterusnya sama-sama melanjutkan pelajaran. Anastasya di Universiti of Haifa dan Pasha di Technion - Israel Institute of Technology. 

Walaupun Pasha dilihat sama seperti remaja lain, sibuk dengan pengajian demi masa depan, jiwanya masih rasa terbelenggu dek kerana peperangan yang ditimbulkan oleh rejim Zionis. Pasha nekad untuk pulang ke Lebanon bagi membantu beliau berjuang bersama-sama umat Islam, menentang kekejaman Zionis. 

Malang sekali apabila Pasha ditangkap dan diletakkan di kem Ktzi'ot. Maka bermulalah kesengsaraan hidup Pasha ditangan rejim Zionis, yang dipimpin oleh Rafael Eitan. 

Dalam tempoh tahanan, Rafael menghantar Dan Halutz, orang kanannya untuk  menyiasat siapa sebenarnya Pasha, dan adakah Pasha terlibat dengan gerakan pejuang Muslim seperti Hamas. Dan Halutz akhirnya tiba dan menggeledah rumah Anastasya Yetin. Didalam sesi soal siasat, ibu Anastasya telah berbohong pada Dan Halutz dengan mengatakan yang Pasha adalah pejuang Hamas. Namun pembohongan itu disangkal oleh Anastasya yang akhirnya menceritakan kisah sebenar asal-usul Pasha. 

Dan Halutz terkejut apabila mengetahui identiti sebenar Pasha kerana pada masa dahulu, ketika peristiwa Pasha diselamatkan oleh Noah, Dan Halutz juga adalah salah seorang askar yang bersama-sama dengan Noah. Lantas, Dan Halutz bergegas ke rumah Nati Hajaj, dan membawa wanita tua ini ke kem Ktzi'ot untuk bertemu dengan Pasha. 

Penantian dan kerinduan Nati Hajaj kepada anak angkatnya Pasha akhirnya terubat apabila mereka berdua ditemukan di dalam bilik penyeksaan. Namun, pertemuan tersebut tidak berlangsung lama apabila ia dicemarkan dengan kekejaman Rafael sehingga meragut nyawa Nati Hajaj. 

Kematian Nati Hajaj yang berlaku dihadapan matanya membuatkan Pasha menjadi sangat tertekan dan murung. Malah, Pasha mula meragui tindakannya pulang ke Lebanon demi berjuang menentang rejim Zionis. 




Naskah Rindu & Air Mata Di Ktzi'ot membawa pembaca mengenali lebih dekat konflik yang berlaku antara rejim Zionis dan juga umat Islam di Palestin dan jiran-jirannya, punca berlakunya konflik, corak pemerintahan dan kekejaman rejim Zionis serta respons masyarakat antarabangsa terutama PBB dan OIC diatas pergolakan yang berlaku. 

Membaca naskah ini seperti menonton filem dimana segala babak diperincikan sehingga ia ibarat tayangan di mata pembaca. 

Perkara yang menarik tentang naskah ini adalah ia penuh dengan fakta namun diadun dengan cara penceritaan yang tidak membosankan dan tidak langsung mengganggu momentum pembaca. 

Akhir sekali, Patung Beruang sangat suka dengan ending naskah ini. Ending naskah ini penuh dengan elemen surprise sama seperti karya Jeffrey Archer. Honestly, plot twist penulis berjaya menggagumkan Patung Beruang. Apa surprise nya? Kenalaha baca sendiri ye.. 

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...