Monday, January 1, 2018

Rindunya Hati Ini..

Assalamualaikum wbt...

Hari ini 1 January 2018. Sekejap sahaja masa berlalu dan tanpa dapat ditahan, tahun baru menjelma semula. 

Ada kalanya, diri ini terfikir, alangkah baiknya jika kita mempunyai kuasa untuk menghentikan masa. Agar kita dapat menikmati detik-detik istimewa dengan lebih lama, agar kita dapat berfikir sejenak dengan lebih mendalam setiap kali ingin membuat keputusan, agar kita dapat mengelak dari melakukan kesilapan dan sebagainya. Namun.. ia hanya terjadi didalam The Time Keeper, karya Mitch Albom. Bukannya di alam nyata. 

2017 membawa pelbagai cerita. Kehilangan insan tersayang yang telah pergi buat selama-lamanya, buah tangan terindah buat keluarga tercinta, perubahan kehidupan, perubahan corak pekerjaan, kehadiran makhluk comel penghibur hati dirumah dan pelbagai lagi. 

Kehidupan Patung Beruang pada penghujung 2017 ditemani oleh Abang. Menghabiskan masa bersama, meluah perasaan dan cerita membuatkan kami sedar betapa masa yang dikongsi itu sangat berharga. 

Jumaat malam terasa sangat panjang. Walau masing-masing kepenatan, namun digagahkan juga untuk keluar, mengisi perut dan jiwa yang kurang tenang. Abang menghadapi dilema dan merasakan betapa perlunya meluahkan segala yang terbuku dihati itu, pada seseorang. As usual, Patung Beruang selesa menjadi pendengar yang setia, menyelami situasi yang berlaku sebaik mungkin dan cuba meletakkan diri ini dikedudukan yang sama. 

Dilema yang Abang hadapi hampir sama dengan apa yang pernah Patung Beruang alami dahulu. Cuma, sayangnya Patung Beruang tersilap langkah. Keputusan yang sampai kini, masih terasa penyesalannya. Again.. How I wish I can turn back time... 

Untuk kali ini, Patung Beruang memberikan pros and cons untuk setiap pilihan serta apa yang akan Patung Beruang lakukan jika berada didalam dilema tersebut. Kini, terpulang pada kebijaksanaan Abang untuk membuat keputusan. Hanya Abang dan Dia sahaja yang tahu apa yang terbaik buat masa kini dan akan datang. Semoga Abang berjaya membuat keputusan yang tepat.. Aamiin. 

Bila diingat semula, menghabiskan masa bersama adik beradik adalah moments yang sangat indah buat kami. 


Patung Beruang masih teringat beberapa bulan lepas ketika Kak Chik pulang. Didalam kereta, out of nowhere, kami decide untuk menonton wayang pada malam itu. We do marathon, 1 Hollywood movie and 1 Malay movie. The funny thing was Patung Beruang bukanlah peminat industri filem tempatan kecuali cerita genre seram yang betul-betul seram. Bukannya hantu mainan or hantu yang hanya memperbodohkan penonton. Genre lain, hm.. not in my list. 

But, because of Kak Chik really wants to watch that Malay movie, ok lah.. Patung Beruang ikut saja. Plus movie tersebut adalah adaptasi dari novel yang hebat, buah tangan penulis yang hebat. Dan penghujungnya, yes.. I said thank you Kak Chik. That movie was damn good movie. It may not the best movie that I ever watched but it really outstanding from normal Malay movie cliche'. Brilliant and out of the box.  

Generally, we willing to sacrifice our time, our interest just to spend time with love ones. And at the end, all the good memories will remain in our heart. 


Setiap kali pulang ke rumah, selain tak sabar untuk menatap wajah ibu dan ayah, Patung Beruang juga tidak sabar untuk jumpa dengan Putih. Seekor kucing jantan yang sangat manja dan sopan, hehe. Kenapa Patung Beruang cakap dia sopan? Sebab... Pertama, dia tidak pernah masuk ke dalam rumah. Putih hanya akan duduk di porch, balcony atau pun sekadar di area wet kitchen. Tidak pernah sekali pun dia cuba untuk masuk dalam rumah. Dia sangat sedar diri, hehe..  Kedua, Putih tidak pernah buang najis kecil atau besar didalam kawasan rumah kami. Honestly, Patung Beruang pun tak tahu kat mana tandas dia. Sebab hidung ini langsung tak pernah tercium bau yang kurang menyenangkan. Pelik kan? 

Pertama kali kami jumpa Putih adalah pada waktu raya. Waktu itu dia seperti takut dengan manusia. Kami letakkan makanan dan air serta cepat-cepat beredar. Dan bermula pada hari itu lah, Putih mula datang ke rumah kami. 

Mulanya, hanya datang untuk makan dan minum saja. Setiap kali kami ingin sentuh, dia akan lari. Lama-kelamaan, mungkin merasakan yang kami ini tidak berniat jahat, Putih mula bersikap manja, membiarkan diri disentuh dan dibelai. Yang paling Patung Beruang seronok, dia akan datang setiap kali dipanggil. 

Putih menjadi kesayangan semua orang. Sampaikan Iman yang jauh pun selalu minta gambar Putih just untuk melepaskan rindu dan melihat perkembangannya. 

Dari seekor kucing yang kurus kering, kini menjadi seekor kucing yang gumukss... Beruntung sungguh jadi Putih ini. Menjadi buah hati semua orang, hehe.. 

Melihat Putih pasti akan teringatkan Iman. Entahlah, macam ada pertalian pula mereka berdua itu. Kedua-duanya manja dan kedua-duanya ada tempat yang istimewa dalam hati Patung Beruang. 

Ingat lagi, masa Iman nak pulang ke UK hari itu, Iman sempat lah spend a few minutes untuk say goodbye dengan Putih. Just two of them, duduk berdua di balcony, entah apa lah yang dibualkannya. Sadly, itulah kali terakhir kami nampak Putih. Selepas itu, Putih hilang selama 2 minggu. Semua orang tercari-cari dan risau. Entah hidup entahkan mati. Mungkin Putih juga sedih bila Iman pergi...  


Itulah keluarga kecil kami. Hati ini berat sangat menanggung beban rindu pada adik-adik semua. Tapi Patung Beruang sedar, teruk-teruk rindu ini, berat lagi rindu Ibu dan Ayah pada anak-anak. Betapa mereka sangat kuat, mengharungi setiap detik dan hari tanpa kelibat anak-anak dihadapan mata. Semoga Allah sentiasa memberi hati yang sabar dan kuat buat mereka. Aamiin... 

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...