Sunday, June 18, 2017

Book Review: Hujan Dinihari

Tajuk: Hujan Dinihari

Penulis: S.M. Noor

Menariknya Naskah Ini:

Pertama kali Patung Beruang menatap karya penulis S.M.Noor adalah melalui naskah bertajuk Pasir Lintang. Book reviewnya ada disini: 
https://patungberuang.blogspot.my/pasir+lintang


Dan semenjak itulah, Patung Beruang nekad jika terjumpa dengan mana-mana naskah karya S.M.Noor, Patung Beruang akan berusaha untuk memilikinya. 

Hujan Dinihari mengisahkan Adibah, anak sulung kepada Pak Husin, seorang pengukir kayu yang terkenal. Adibah mempunyai 2 orang adik iaitu Masitah dan Muin, adik bongsunya yang kelainan upaya. 

Adibah bekerja dirumah Nurul Ain, sebagai orang gaji di Kuala Terengganu. Nurul Ain adalah seorang mualaf, berkerja sebagai guru, berkahwin dengan Zaman, seorang pengurus dana / pelaburan yang terkenal di Kuala Lumpur. Walaupun Zaman sering sibuk, sedaya-upaya beliau cuba untuk pulang ke Kuala Terengganu bagi melawat keluarganya sekerap mungkin. 

Kehidupan Adibah diduga apabila anaknya meninggal dunia akibat demam panas. Kematian anaknya menyebabkan Adibah dipersalahkan oleh suaminya, Kalil, sehingga Kalil tergamak menceraikan Adibah. Ibarat sudah jatuh ditimpa tangga, Adibah merasakan yang tiada gunanya beliau tinggal di kampung. Walau sudah habis tangisannya, walau beribu kemaafan dipohon dari Kalil, tidak diendahkan oleh lelaki itu. 

Maka, Adibah nekad untuk berhijrah bagi mengubah nasib keluarganya. 

Kedatangan Adibah ke rumah Nurul Ain ibarat membawa cahaya kepada keluarga itu. Nurul Ain yang jarang mengamalkan suruhan agama Islam mula terdetik untuk belajar mengenali Allah swt melalui Adibah. Tertarik dengan budi pekerti serta tingginya sifat sabar Adibah menjadikan hubungan kedua-dua wanita ini bukan setakat majikan dan orang gaji, namun seperti adik dan kakak. 

Malah, Adibah juga berusaha merapatkan hubungan Nurul Ain bersama Izzati, anak tirinya. Izzati membesar tanpa ibu apabila isteri Zaman meninggal dunia ketika dia masih kecil. Kehadiran Nurul Ain dirasakan seperti ingin merampas kasih sayang dan perhatian Zaman darinya. Nurul Ain tersepit antara ingin menjadi ibu tiri yang penyayang dan juga tanggungjawab mendidik Izzati agar masa depannya tidak mengecewakan. 

Masitah yang tinggal dikampung, mula berjinak-jinak dengan kerja-kerja ukiran Pak Husin. Masitah sedar walaupun tugas itu sepatutnya digalas oleh lelaki, tetapi siapalah lelaki didalam keluarganya yang boleh diharap? Pak Husin semakin uzur dari hari ke hari, Muin pula kelainan upaya. Maka, Masitah nekad untuk mewarisi seni ukiran kayu dari Pak Husin dan seterusnya mempertahankan bengkel ukiran kayu tersebut. 

Hasrat Masitah disokong oleh Adibah. Malah Adibah berazam untuk membantu dari segi kewangan semampu yang boleh. Adibah sedar Masitah amat berbakat didalam seni ukiran cuma perlu digilap sahaja. 

Tanpa diduga, Kalil, bekas suami Adibah kembali menemui Pak Husin dan Masitah. Kalil menyesal diatas tindakannya yang melulu menceraikan Adibah. Kalil sedar Adibah adalah wanita dan isteri yang baik. Dan Adibah tidak sepatutnya dipersalahkan sepenuhnya diatas kematian anak mereka. Yelah, ibu mana yang sanggup melihat anaknya menderita sakit dan meninggal dunia. Namun, hati Adibah seolah-olah seperti tertutup buat Kalil. Adibah terlalu kecewa dengan sikap kurang sabar bekas suaminya itu. 

Semakin hari kemahiran Masitah didalam seni ukiran semakin terserlah. Cuma yang menjadi kekangannya adalah modal bagi membesarkan bengkel ukiran dan juga membeli peralatan moden bagi menggantikan kerja-kerja manual yang dijalankan. Kemahiran Masitah disedari oleh Kalil. Dan akhirnya Kalil bersama-sama sepupunya, Dahiman bersedia untuk berkerjasama dengan Masitah dari segi modal dan tenaga kerja bagi membangunkan bengkel ukiran kayu itu. Malah, mereka juga bersedia untuk menyertai pameran perniagaan bagi meluaskan pasaran. 



Hujan Dinihari membawa kita kepada sebuah keluarga Melayu di sebuah kampung di Terengganu. Kehidupan yang pada mulanya nampak indah, akhirnya mula diuji satu persatu sehingga menyebabkan Adibah nekad untuk berhijrah ke bandar bagi mencari kehidupan yang lebih baik buat dirinya dan juga keluarga. 

Patung Beruang tertarik dengan watak Adibah yang digambarkan sebagai wanita yang jatuh tersungkur namun bangkit perlahan-lahan dan meneruskan langkah tanpa menoleh ke belakang. 

Selain itu, watak Masitah, adik kepada Adibah juga sangat menarik. Masitah sanggup melawan arus dengan menceburkan diri didalam bidang pekerjaan yang dimonopoli oleh lelaki atas alasan mempertahankan seni ukiran kayu serta bengkel yang didirikan oleh Pak Husin. Malah, Masitah sanggup mengambil kursus bagi memantapkan lagi kemahiran seni ukirnya. Dek kerana desakan hidup, Masitah berusaha keras bagi meningkatkan hasil pendapatan bengkel ukiran kayu dan sentiasa terbuka dengan idea dari luar, terutamanya dari Dahiman, seorang kontraktor yang berjaya. Bagi Masitah, perniagaan yang dijalankan secara perkongsian dan usahasama lebih baik dan berdaya saing berbanding bersendirian. 

Kesimpulannya, novel ini ceritanya sangat simple. Kisah kehidupan keluarga Melayu yang sederhana di kampung, namun berusaha keras mengubah nasib mereka. Mereka tidak meminta-minta atau meraih simpati tetapi berusaha menunjukkan bakat dan kebolehan agar mampu berdikari. Sangat menarik dan membuatkan Patung Beruang tidak sabar untuk menghabiskan karya ini sesegera mungkin..

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...