Friday, August 12, 2016

Roller Coaster Kehidupan

Assalamualaikum wbt... 

Ini adalah catatan ke-3 Patung Beruang untuk bulan August ini. Basically, sekarang ini, saat ini, Patung Beruang berada luar dari KL dan Selangor. Bertapa untuk beberapa tempoh.

Pada hemat Patung Beruang, waktu ini adalah antara titik terendah didalam kehidupan ini. Apa yang dialami kini tidak seperti apa yang dirancang. Walau telah berusaha untuk mengatasinya, namun badai yang datang terlalu kuat sehingga Patung Beruang tidak mampu bertahan. Oleh itu, Patung Beruang nekad untuk lari sebentar, berkurung disini selama tempoh bertenang. 

Tempoh bertenang ini Patung Beruang dikelilingi keluarga, insan-insan yang paling Patung Beruang sayang. Melihat wajah mereka satu persatu, Patung Beruang rasa betapa Patung Beruang berhutang masa dan perhatian yang amat banyak pada mereka. Dan Patung Beruang tidak tahu, mampukah Patung Beruang untuk melangsaikan kesemua hutang tersebut selagi mereka masih bernyawa?

Dalam tempoh bertenang ini juga, Allah menguji Patung Beruang dengan keadaan kesihatan yang tidak menentu. Sakit yang hanya perempuan sahaja yang tahu dan faham. Sakit yang buatkan Patung Beruang rasa helpless sangat. 

Adakalanya Patung Beruang cuba untuk berlagak seperti tiada apa-apa dihadapan mereka. Pura-pura kuat dan bergerak ke sana sini. Namun.. ibu, sebagai seorang wanita, dan sebagai seorang ibu yang meletakkan anak-anak didalam jiwanya, beliau tahu betapa sakitnya Patung Beruang ketika ini. Hanya dengan melihat airmuka sahaja, ibu dapat meneka dengan tepat apa yang Patung Beruang sedang hadapi. Ibu sedar yang beliau tidak mampu untuk buat apa-apa selain memujuk Patung Beruang untuk bersabar atas kesakitan ini. Bagi Patung Beruang, pujukan itu sangat mendamaikan dan menenangkan disaat-saat ini. Walau ia tidak mengurangkan kesakitan fizikal, namun ia melegakan jiwa ini.

Paling seksa apabila bangun waktu pagi. Sehingga adakalanya Patung Beruang takut untuk bangun kerana takut untuk melihat apa hadiah yang akan ditinggalkan oleh tubuh ini. Banyakkah? Sedikit kah? Jujurnya, ini adalah moment-moment yang sangat menyakitkan Patung Beruang sejak bermulanya tahun 2016.

Waktu-waktu begini Patung Beruang terfikir alangkah seronoknya jika Patung Beruang tinggal di tepi pantai. 

Apabila leka melihat ombak menghempas, pasti Patung Beruang akan terlupa sebentar kesakitan yang sedang dialami. Melihat burung-burung terbang riang, ikan berenang-renang dan mengutip batu-batu yang cantik di pesisir pantai. 

Tetapi, itulah manusia. Sering menginginkan sesuatu yang bukan milik mereka. Tetapi, apabila sudah dimiliki, ia tidak dihargai pun. 

Ada yang bertanya, bagaimana Patung Beruang menghabiskan masa ketika sakit ini?? 

Basically, Patung Beruang tidak larat untuk keluar rumah. Tak larat nak drive. Dan sangat tidak selesa untuk duduk didalam kenderaan. Jadi, Patung Beruang hanya menghabiskan masa dirumah, membaca buku-buku yang belum pernah dibaca, menghabiskan masa dengan keluarga, melayan Tempang (he is a cute kitten yang tiba-tiba sahaja muncul didepan rumah) bermain dan juga berdating dengan Kim Woo Bin dan Lee Jong Suk. Itulah aktiviti Patung Beruang. 

Patung Beruang berpegang pada kata-kata, 

Sakit itu penghapus dosa. 

Sakit itu tanda Allah sayang pada kita.

Sakit itu salah satu cara untuk Allah tingkatkan darjat kita.


Patung Beruang bersangka baik sahaja. Lagipun, dah berapa ratus hari dalam tahun ini Patung Beruang sihat. Jadi, apalah salahnya beberapa hari ini Allah bagi sakit pula. Bukankah Allah itu Maha Adil? 

Oklah, Patung Beruang dah mula rasa mengantuk ni. Petang tadi, sempat dating dengan Lee Jong Suk selama 1 jam. Malam ini patutnya dengan Woo Bin pula. Tapi, tak de mood rasanya. Esoklah baru Patung Beruang layan dia. 

Izinkan Patung Beruang masuk tidur dulu ye.. Goodnite... 

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...