Friday, February 9, 2018

Book Review: Jutawan

Tajuk : Jutawan


Penulis : Kamaludin Abdul Settar



Menariknya Naskah Ini: 


Jutawan membawa penonton kepada kisah kehidupan Rasydan, seorang anak muda yang telah memenangi hadiah wang tunai berjumlah RM 1 juta dari sebuah rancangan realiti televisyen. 

Kemenangan itu telah mengubah bukan sahaja kehidupan dirinya namun juga orang terdekat disekelilingnya. 

Rasydan digambarkan sebagai seorang abang yang baik, anak yang baik, tinggal dan mencari rezeki dikampung. Seorang yang suka membaca dan mempunyai ingatan yang kuat. Dan ia terbukti apabila beliau mampu mengingati fakta-fakta yang dibacanya selama ini dimana ia amat membantu tatkala beliau berada didalam rancangan realiti tersebut. 

Oleh kerana kebaikkan dan kemurahan hatinya, orang disekeliling sering mengambil kesempatan. Rasydan terpaksa berkerja berhempas pulas bagi menyara keluarga yang terdiri dari ibu, bapa, adik perempuan dan suaminya. Dan kerana itu, Rasydan rela mengorbankan masa depannya dengan berhenti belajar serta melupakan sebentar hasratnya untuk berkahwin bagi memberi laluan kepada adiknya. 

Setelah memenangi hadiah wang tunai tersebut, pelbagai orang mula mendekati Rasydan dengan tujuan untuk menumpang kesenangannya. Sejumlah wang diperuntukkan untuk menebus barang kemas ibunya yang telah digadaikan oleh bapa sejak berapa lama dahulu. Kemudian, sejumlah wang lagi diperuntukkan untuk membuka kedai dobi dan diserahkan kepada adik iparnya untuk dikendalikan. Malangnya, lelaki itu ralit bermain cinta dengan wanita Indonesia yang bekerja sebagai pembantu kedai dobi tersebut. Akhirnya, modal habis dilaburkan namun hasil tidak kelihatan. 

Sejumlah wang pula dilaburkan untuk mendirikan kilang bagi membuat makanan ringan demi memberi peluang pekerjaan kepada orang kampung. Sayang sekali apabila penyelia yang dilantik untuk menguruskan kilang tersebut tergamak untuk mengkhianati amanah yang diberikan. Walaupun yang dilantik adalah anak kampung itu sendiri, ia tidak bermakna individu tersebut mempunyai hati dan pemikiran yang sama seperti Rasydan. 




Pada mata Patung Beruang, naskah Jutawan ini sebenarnya lebih kepada menyindir orang Melayu yang: 
  • Terlalu lurus sehingga mudah dimakan oleh orang lain.
  • Terlalu naif sehingga tidak sedar bahaya dan risiko yang berada dihadapan mata. 
  • Terlalu mudah percaya pada orang lain sehingga mata sendiri menjadi buta dan tidak mampu berfikir secara kritis.
  • Bermurah hati yang tidak bertempat sehingga tidak kisah jika diri kehilangan segala-galanya. 
  • Gemar mengambil kesempatan atas kesenangan orang lain sehingga hilang rasa malu.
  • Mudah mengkhianti amanah yang diberikan tanpa rasa bersalah.
  • Sanggup menipu dan menikam orang lain demi kesenangan diri sendiri.

Meneliti naskah Jutawan ini seperti menonton filem yang menayang kelemahan dan sisi negatif masyarakat Melayu yang mana hati ini sukar sekali untuk menafikannya. 

Didalam kebanyakkan masa, Patung Beruang rasa marah sangat dengan watak Rasydan. Diri ini terfikir, mengapa lelaki ini sangat tidak bijak??? 
Atau mengapa lelaki sematang sangat tidak kritis??? 
Atau mengapa lelaki ini terlalu baik sehingga membiarkan diri dipijak??? 

Adoi... Sesak sungguh dada ini untuk menghabiskan naskah ini....

Dan rasanya, sesiapa pun pasti dapat meneka apa kesudahannya kisah Rasydan ini. Jawapan Patung Beruang adalah... tekaan anda memang tepat..

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...