Wednesday, May 20, 2015

Anak oh Anak ...

Pada suatu malam, dihadapan sebuah bank yang terkemuka di satu taman perumahan, seorang lelaki tua, berumur lingkungan 70 tahun, sedang duduk bersila diatas lantai kaki lima. Dihadapannya, ada berbungkus-bungkus kerepek yang elok disusun untuk menunggu di jual. 

"Beli kerepek nak.." 

Sapanya kepada siapa sahaja yang lalu-lalang dikaki lima bank tersebut. 

10 orang yang lalu, mungkin hanya seorang atau 2 sahaja yang berhenti. Selebihnya, terus berlalu seolah-olah lelaki tua dan kerepek-kerepeknya itu tidak wujud disitu. 

Raut wajahnya sayu dan nampak kepenatan yang amat. Mungkin penat menunggu bilakah barang dagangannya akan habis dijual.

Me: Berapa sebungkus ni pakcik? 

Pakcik: 3 bungkus RM10 nak. Beli lah, sedap. 

Me: Orang rumah Pakcik ke yang buat kerepek-kerepek ini? 

Pakcik: Tak. Ada tauke yang hantar dari kilang. Pakcik cuma jual aje nak. 

Me: Sampai pukul berapa pakcik meniaga ni? Ni dah hampir pukul 9 malam ni. Lewat dah ni. 

Pakcik: Pukul 11 mlm nanti baru tauke datang. Biasalah nak, hidup kat bandar ni kenalah kerja. Kalau tidak, tak dapat duit. 

Me: Pakcik mula meniaga pukul berapa? 

Pakcik: Biasanya dalam pukul 3 petang pakcik dah ada kat sini. Datang pun, tauke yang hantar.

Me: Pakcik takde anak ke? Kalau pukul 11 baru tauke datang, pukul berapa pakcik sampai rumah nanti.

Pakcik: Biasanya sampai dalam pukul 12 tengah malam. Pakcik duduk jauh. Nak datang sini pun dah lebih kurang 1 jam atau lebih sikit. Anak-anak ada tapi masing-masing dah berkeluarga. Jadi, pakcik pun tak nak lah susahkan diaorang. 

Patung Beruang terkedu. Tangan lantas meraba beg duit. Belilah kerepek-kerepek itu walaupun tiada niat untuk memakannya pada masa itu.

Masuk ke kereta, Patung Beruang terpaku. Pakcik itu sedang menadah tangan, sepertinya sedang berdoa. Mulutnya terkumat-kamit. 

Hati dan perasaan ini mula sayu. Ya Allah, kejam sungguh kota metropolitan ini. Kerana kota yang sangat materialistik ini, seorang lelaki tua terpaksa duduk dihadapan kaki lima kedai selama 8 jam setiap hari demi mencari duit.

Tetapi kejam lagi anak-anak. Sampai hati membiarkan ayah yang sudah tua itu berhempas pulas, menjual hasil dagangan yang tidak seberapa. 

Adakah sudah berkeluarga menjadi alasan untuk kita melupakan ibu ayah? Adakah sudah berkeluarga menjadikan kita kedekut untuk memberi mereka wang belanja bulanan? Dengan alasan tanggungan anak bini kita dah cukup besar. Mana mampu nak beri duit pada ibu ayah lagi? 

Dan dek kerana anak-anak ini kedekut atau terlalu berkira-kira untuk memberi sedikit wang belanja bulanan, ibu ayah gagahkan juga untuk berkerja sendiri demi mencari sesuap nasi. Namun, ibu ayah sentiasa bersangka baik. 

"Tidak apalah. Kami tak nak susahkan anak-anak."

"Kami masih kuat untuk berkerja. Jadi biarlah kami berkerja." 

"Anak-anak pun sering kali tidak cukup. Kesian mereka." 

Percayalah, sampai umur mereka dah 70, 80 hatta 100 tahun sekali pun, ibu ayah tetap akan pujuk hati mereka sendiri dengan ungkapan-ungkapan diatas. 

Dan kita sebagai anak, betapa keringnya hati kita ini membiarkan sahaja ibu ayah duduk berhempas pulas dikala usia mereka meniti senja. Sedangkan umur-umur begini seharusnya dihabiskan dimasjid atau surau untuk beribadah, atau paling tidak, berehat dirumah, melakukan aktiviti yang mereka gemari. 

Pada masa ini, banyak sungguh Parenting Course yang dijalankan. Tujuannya 1, untuk memberi ilmu pengetahuan kepada bakal ibubapa atau ibubapa yang sedia ada. Bagaimana nak jadi the best parents. Or how to success in educating our children.

Tapi, tak pernah lagi Patung Beruang dengar adanya Child-ing Course. Mungkin sudah sampai masanya untuk kita membuat kelas-kelas Child-ing Course. How to be a good son or daughter. How to appreciate our parents. How to bring joy and happiness to our parents. And the most importantly, how to avoid become anak derhaka. 

Perjalanan pulang ke rumah pada malam tu dirasakan sungguh lama walaupun jaraknya dekat. Fikiran mula menerawang memikirkan sampai bila pakcik tu akan berniaga disitu. Bagaimanakah beliau solat sehari-hari? Disitu, tiada surau atau masjid yang berdekatan. Adakah beliau diizinkan untuk solat disurau bank dikala bank sudah tutup? Diri ini tidak sampai hati untuk bertanya soalan-soalan itu. Takut pakcik tersebut serba-salah untuk menjawabnya. 

Ya Allah, bukakan lah pintu rezeki pakcik itu dengan seluas-luasnya. Dia hanya berusaha untuk mencari rezeki yang halal tanpa meminta-minta. Dan bukakan lah pintu hati anak-anak untuk membantunya. Aamin..

No comments:

Post a Comment

About Me

My photo
A simple girl who love books and teddy bear namely Bibi...